Piala Dunia di Indonesia?

Salam Sepakbola.

Hanya berbagi mimpi dan khayalan di pagi hari.

Pagi ini waktu berangkat kerja — wow, dah masuk kerja? okeh gw akuin gw cuma ga mau rugi kepotong cuti gw satu hari cuma buat nyantai-nyantai di rumah. Mending nyampah-nyampah di kantor tanpa mengurangi jatah cuti toh? hehe =p — gw milih jalur alternatif I ke kantor, pake busway, dibanding jalur alternatif II yang mesti naek bis cawang – blok m.  Alhasil gw melewati kawasan Sudirman di rute terakhir busway. Yang bikin pikiran gw menerawang pagi ini adalah pas lewat bunderan senayan. Di sana ada pos polisi yang oke punya, tampak bagus dan eksklusif (tolong benerin gw klo itu bukan kantor polisi, agak-agak sotoy sih..) di atasnya ada layar besar, gw ga tau sebutan media advertising ini. Billboard tv kah? Hehe itu nama rekaan gw.. jadi mari sebutlah Billboard TV.. Sang Billboard TV di pagi yang sepi ini dah sibuk nayangin iklan tanpa suara. Di sana band papan atas Indo, Nidji lg jingkrak-jingkrakan tanpa suara ngiklanin Dj*r*m Cokelat. Gw baru tersadar, keren jg yah di Indo dah banyak TV-TV gede di jalan, soalnya gw teringat ada juga TV semacam itu di kawasan Dago di perempatan Cikapayang, Bandung.

Okeh.. pikiran gw cuma sebatas itu awalnya, sampe akhirnya gw ngeliat lg si Billboard TV di daerah Blok M menuju terminal. Wow, dalam jarak yang cukup dekat ternyata dah ada dua barang ajaib serupa. Langsung lah banyak pikiran yang melintas, itu siapa yang bikin yah? Pemda DKI kah? atau malah Polri kah? soalnya klo ga salah letaknya persis di atas kotak yang gw dakwa sebagai kantor polisi.. trus kemanakah sang pemasang iklan di layar tersebut harus bayar? atau jangan-jangan perusahaan yang bikin iklan itu yah yang masang tuh layar, wajar aja dong mereka mampu. Karena yang masang iklan di sana toh perusahaan besar, kalo ga perusahaan rokok ya operator telekomunikasi. Terus kenapa ga dipakai untuk hal-hal lain yang lebih bermanfaat selain iklan-iklan tanpa suara yang kita sendiri dah bosen ngeliatnya di TV. Atau hal-hal yang lebih seru..??

Hehe.. ngaku deh gw, yang kepikiran pertama untuk hal lain yang ditayangin di sana selain iklan ya apa lagi selain pertandingan sepakbola. Misalnya Liga Inggris atau Liga Italia di malem Minggu. Agak mustahil sih emang mengingat kita aja susah nonton Liga Inggris di televisi lokal gratisan. Jadi siapa yang sukarela membayar hak siarnya? Selanjutnya yang kebayang sama gw adalah Billboard TV itu (masih kekeuh pake nama rekaan gw) nayangin pertandingan sepakbola langsung dari Stadion Gelora Bung Karno dan seantero stadion di belahan Indonesia lainnya. Dalam rangka apa? Piala Dunia!!! Jadi semua orang Indonesia yang ga nonton langsung pun bisa merasakan aura Piala Dunia yang dilangsungkan di negara kita tercinta ini, suatu saat. Yang enggan merogoh kocek untuk nonton langsung di stadion silahkan nikmati gratisan di pinggir jalan-pinggir jalan ini. Tapi kenikmatannya bisa dipastikan bakal jauh di bawah nonton langsung di stadion kan. Bisa juga disediain stand-stand bagi pengusaha menengah ke bawah untuk menggelar jajanan di sekitar Billboard TV itu biar kondisinya ga semrawut, khusus di satu bulan pagelaran sepakbola akbar ini. Wow..

Khayalan berlanjut ke uang yang gw keluarin buat bayar metromini. Gambar uang 2000-an berubah jadi gambar stadion senayan dengan hirukpikuk-nya. BI khusus membuatnya menyambut piala dunia di Indonesia! Bukan cuma poster Bambang Pamungkas dkk berdiri seorang diri dengan logo nike yang terpampang, kalo kalian inget Piala Asia 2007. Tapi ada pampangan gambar Boaz vs Terry, karena kebetulan Indonesia dan Inggris satu grup.

Hahaha.. Cukup.. Cukup..
worldcup_spectator
Indonesia calon tuan rumah piala dunia 2022 emang bagaikan cuma mimpi, apalagi kalo inget peristiwa bom beberapa waktu lalu. Tapi ga ada salahnya tetap bermimpi dan berharap bisa jadi bagian yang ikut andil di dalamnya… Okeh kalau ga 2022, karena masih ada 2026, 2030, 2034, dst.. selama ritual ini masih dilangsungkan 4 tahun sekali. Cukup jadi penonton yang menyemarakan pesta sepakbola tersebut juga udah turut andil lho.. hehe..

Maju terus..
Teruslah bermimpi..

One thought on “Piala Dunia di Indonesia?

  1. Masih amburadul gini sepakbola indo, paling kalo fifa mau ngereview diliat kompetisi yang ada isinya video gontok2an dan, hehe tp piala dunia jg butuh kekuatan ekonomi yang cukup besar, masak bangun stadion ngutang dulu, bisa2 kolaps ntar sebelum ajang nya dimulai :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s