Ke Bioskop

Entah kenapa akhir-akhir ini gw jadi seneng nonton film. Aslinya gw ga hobi-hobi banget nonton. Dulu biasanya nonton film tuh cuma sebatas hobi yang diniatkan. Maksudnya gw seneng ngumpulin film-film, minjem dvd punya orang, tapi nontonnya ga tau kapan. Jadi niatnya doang pengen nonton banyak film tapi ga pernah terealisasi. Sebenernya salah satu alasannya adalah karena seringnya gw ketiduran. Jadi untuk nyelesain satu film tuh butuh waktu yang lama. Jadi ya ga abis-abis. Belum lagi ke-perfeksionis-an gw yang ngebuat gw sering ngulang di bagian tertentu kalo gw ga merhatiin tokoh filmnya ngomong apa, atau ada kejadian yang kelewatan karena gw ketiduran beberapa detik, dan hal-hal semacam itu. Padahal toh sebenernya gw tau yang kelewatan itu bisa ditebak dan ga esensial amat siy, tapi berasa ada yang kurang aja. Hasilnya harddisk gw selalu penuh film yang gw ambil dari temen-temen gw tapi ga ditonton-tonton. Waktu itu aja sempet nonton LoTR yang aslinya cuma tiga seri jadi macem serial mini seri yang udah 3 season ga abis-abis.

Kalo kata orang, sekalian aja nonton di bioskop. Yang pertama lebih puas, kedua adalah nonton secara legal jadi ga ngerugiin para produser film – biasanya kalo nonton sendiri kan pasti bajakan tuh, mana pernah beli dvd aseli, dan ketiga ga bakal ketiduran karena biasanya kan dah bayar tuh jadi ga mau rugi dan lebih konsen nontonnya. Tapi sialnya tetep aja gw sering ketiduran. Ya wajar siy (seenggaknya menurut gw wajar), dulu itu gw sering nonton di bioskop di dua waktu. Yang pertama abis pulang pertandingan bola, udah abis capek pas lagi ngumpul-ngumpul makan ada aja yang ngusulin nonton. Atas nama kebersamaan gw sering ikut dan akhirnya mimpi indah di dalam bioskop. Tapi biasanya gw nonton sebagian plus endingnya, jadi bisa nebak-nebak sotoy sok ga ketiduran lah. Trus yang kedua temen-temen gw yang laen hobi banget ngajakin nonton midnight. Kalo ga nonton tapi begadang ampe pagi siy bisa aja, tapi entah kenapa klo di dalem bioskop otak gw merepresentasikannya sebagai waktunya tidur dan hasilnya tetep tidur walaupun tuh film seru dan berisik sana-sini.

Nah akhir-akhir ini gw lagi berhasil ngabisin isi harddisk. Ga tau kenapa jadi semangat nonton. Jadi lumayan ngurangin isi harddisk lah. Trus beberapa waktu kemarin pas Laskar Pelangi muncul beberapa temen SMA gw ngajakin ngumpul-ngumpul sekalian nonton film itu. Ga terlalu banyak yang dateng, tapi yang aneh adalah kumpulan orang itu bukan kumpulan orang yang mungkin untuk kumpul bareng. Mmm, ya ga sampe ga mungkin juga siy, toh kita pernah satu sekolah, tapi bisa dibilang kemungkinannya sangat kecil. Yah bisa dibilang kita kenal dan pernah ngobrol sekali-sekali tapi ga sedeket itu untuk ngumpul dan maen bareng. Gw sendiri biasanya maen ama temen maen bola pas SMA, atau temen-temen rusuh yang suka nongkrong di belakang sekolah, atau paling ngga temen-temen sekelas, atau juga kadang temennya temen maen bola pas SMA, atau temen-temennya temen-temen rusuh yang suka nongkrong di belakang sekolah, atau paling ngga temennya temen-temen sekelas. Nah, bingung kan. Tapi siapapun temennya tetep minum teh botol sosro, sayangnya waktu itu lagi puasa. Yang penting tujuan ke sana adalah nonton Laskar Pelangi. Setelah nonton ternyata sedikit berbeda dengan novelnya. Yah emang susah siy nge-translate novel yang bisa cerita panjang lebar tanpa diganggu tulisan “Periksa barang bawaan anda” jadi sebuah film yang berdurasi terbatas. Tapi reflek logika sotoy gw langsung ngebuat gw mikir “Lha kan harusnya ga gini niy” “Lha kan dia ga ada niy di novel” “Harusnya bukan dia niy” “Ah dipotong niy” dkk. Sempet kecewa juga pas ngeliat adegan yang bener-bener bertolak belakang kaya pas cerdas cermat. Guru SD PN di sana malah terkesan baik dan ngebantu Lintang, padahal di buku kebalikannya. Ada beberapa hal juga yang diubah dan ditambahin yang menurut gw mungkin untuk menambah suatu kesan. Misalnya meninggalnya Pak Harfan dan tokoh guru tambahan Pak Bakir yang cabut dari SD Muhammadiyah yang menurut kesotoyan gw adalah untuk menambah kesan perjuangan dan ketabahin hati bu Mus. Itu cuma pendapat lho, tolong para penulis, pengamat, produser, sutradara, komentator, dan penonton laennya jangan lantas menghujat kesoktauan saya. Toh film ini tetep bagus dan punya makna mendalam. Yang ga baca novelnya dan yang ga sotoy sok inget novelnya kaya gw juga ga bakal protes. Semoga anak-anak yang nonton film ini bisa jadi lebih semangat buat belajar dan sekolah. Rajin dan selalu pengen jadi yang terdepan, ga tidur terus di kelas kaya gw.

Tiga paragraf tadi cuma mukadimah dari inti cerita gw kali ini. Jadi di salah satu adegan Laskar Pelangi, kalau ga salah pas mereka pergi jalan-jalan rame-rame buat ngeliat pelangi, ada lagu yang cukup menarik perhatian. Simpel, akustik, dan bikin pikiran menerawang. Langsung deh gw bikin reminder di otak gw buat ngeliat daftar lagu soundtrack-nya di akhir film buat dicari. Pas film beres, dari list lagu soundtrack yang ada kandidat lagu yang gw cari tadi adalah lagunya Ipang. “Oh iya, tadi kayanya suara si Ipang”. Dan beberapa hari kemarin tiba-tiba keinget dan cari deh tuh lagu. Ketemu deh, lagunya Ipang untuk soundtrack Laskar Pelangi yang judulnya Sahabat Kecil. Waduh, kriminalitas niy download lagu gratisan.

Oh iya, gw ga tidur lho pas nonton Laskar Pelangi. Yess!

Ipang – Sahabat Kecil

Baru saja berakhir

hujan di sore ini

menyisakan keajaiban

kilauan indahnya pelangi

Tak pernah terlewatkan

dan tetap mengaguminya

Kesempatan seperti ini

tak akan bisa di beli

Bersamamu kuhabiskan waktu

senang bisa mengenal dirimu

Rasanya semua begitu sempurna

sayang untuk mengakhirinya

Melawan keterbatasan

walau sedikit kemungkinan

tak akan menyerah untuk hadapi

hingga sedih tak mau datang lagi

Bersamamu kuhabiskan waktu

senang bisa mengenal dirimu

Rasanya semua begitu sempurna

Sayang untuk mengakhirinya

Janganlah berganti

Tetaplah seperti ini

5 thoughts on “Ke Bioskop

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s