Petualangan di Medan (1)

13 April 2008, Medan

Beberapa hari pertama di Medan gw dah cukup bertualang.

Petualangan pertama: Naek betor

Waktu itu hari Sabtu. Karena gw pikir gw bakal ga ada kerjaan dan belum niat untuk jalan-jalan di Medan, maka gw meniatkan diri untuk pergi ke kantor. Sembari nyelesain kerjaan dikit-dikit toh gw bisa menghabiskan waktu dengan penjelajahan dunia maya alias internet. Kebetulan hari itu Mas Yudi senior gw, yang biasanya jemput gw, ga mau ke kantor karena dia mau pindahan rumah. Akhirnya gw memutuskan untuk beralih jadi benalunya Bang Acil yang katanya biasanya lewatin tempat penginapan gw untuk pergi ke kantor. Karena ga enak ganggu lewat telepon, surat permohonan menebeng gw kirim via SMS. Tapi entah kenapa sampai jam setengah 10 masih belum dibales. Wah, ini artinya hari ini gw harus memulai petualangan gw. Gw semangat keluar untuk pergi ke kantor yang gw sendiri ga tau harus lewat mana walaupun dah dua kali ke sana. Daya ingat arah gw emang agak kacau kalau pergi sama orang. Gw harus bener-bener sendiri ke suatu tempat, baru deh bisa hafal arah ke tempat tersebut. Untungnya di depan penginapan ada petugas lalu lintas yang lagi nyari mangsa kendaraan tak berlisensi. Setelah sedikit bertanya dia menyarankan naek becak. “Nanti Abang nyasar, soalnya harus naek 2-3 kali..” katanya dengan logat khas Medan. Sehari sebelumnya gw dah dapet referensi dari Mas Yudi, kalau becak di sini biasa juga disebut betor. Berbeda dengan becak di Jakarta yang sering gw liat, becak di sini dibawa dengan motor, walaupun ada beberapa yang pake sepeda juga. Nah uniknya, bentuknya juga berbeda dengan becak dari Jakarta. Deskripsinya gini: Bayangin becak dari Jakarta.. Udah? Nah, sekarang ilangin bangku abang becak yang ada di belakang.. Udah? Berarti tinggal tempat penumpangnya dengan dua roda kan.. Nah, abis itu ilangin roda yang sebelah kanan.. Udah? Kalo udah, sebelum dia jatuh karena ga seimbang, tempelin motor/sepeda di kanan tempat penumpang becak yang dah dipretelin itu. Yap, begitulah bentuknya. Dengan supir di samping dan tempat penumpang beroda satu di sebelah kiri dan menempel di badan motor/sepeda abang becak. Karena becak dikolaborasikan dengan motor, maka disingkat jadi betor: becak motor. Dengan betor inilah gw akhirnya tiba di kantor. Dan waktu sampai SMS Bang Acil nyampe: “Mau nebeng, Dan?”

Petualangan kedua: Jalan kaki keliling Medan

Malemnya, setelah pulang kantor gw keluar untuk nyari ATM. Kebetulan ATM terdekat berjarak sekitar 1 km dari tempat gw nginep. Dengan niat untuk sedikit olahraga, gw putusin untuk jalan ke sana. Sialnya ternyata ATM sedang ga berfungsi. Dengan bodohnya gw terus nyusurin jalan sambil berharap ada ATM berikutnya. Tapi ternyata ga muncul-muncul. Akhirnya pikiran gila dateng: “Wah ini kan arah ke kantor, sekalian aja deh jalan ke kantor. Di deket kantor kan ada tuh ATM.” Dengan ingetan pas-pasan gw telusurin jalan yang menurut feeling gw bener. Dari Iskandar Muda setelah ngelewatin pasar belok kanan, terus kanan lagi di Jalan Kejaksaan. Ngelewatin jembatan yg ada mesjidnya. Terus lagi lewatin Apartemen yang lagi dibangun. Terus masuk ke Jalan Dipenogoro. Udah hampir 1 jam gw jalan kaki, mungkin sekitar 5 kilo lebih. Walaupun tadi diselingi solat maghrib di mesjid. Karena nama jalan kantor gw adalah Imam Bonjol, gw percaya kalo sekarang gw dah deket. Karena menurut gw Imam Bonjol tuh temenan sama Dipenogoro. Dulu sih pas jaman SD belajar PSPB (Pendidikan Sejarah Perjuangan Bangsa) mereka selalu diceritain dalam bab yang ga jauh. Abis Dipenogoro, Imam Bonjol deh. Terus ga lama muncul belokan ke Jalan Teuku Umar. Yang menurut gw temen deket mereka juga dengan alasan yang sama. Jangan-jangan mereka dulu satu TK dan trio sahabat yang kemana-mana bareng. Dan bener aja, setelah belokan Teuku Umar ga lama gw temuin arah tujuan gw: Jalan Imam Bonjol dengan Kantor gw dan Mal gede di Medan: Sun Plaza berdiri sejajar. Wah, insting pencarian yang mantap.. Tapi sayangnya ada yang ngambek saat itu. Dia adalah si lutut kanan yang cengeng sejak cedera 3 tahun yang lalu. Untungnya dah nyampe.

Petualangan ketiga: Lari pagi

Besok paginya, walaupun hari Minggu, gw ga mau bermales-malesan. Gw dah niat dari tadi malem kalo mau lari pagi. Akhirnya dengan semangat 45 gw pake setelan khas olahraga dengan sepatu futsal kesayangan gw dan bersiap untuk berangkat. Namun kepergian gw terhenti sesaat. Di TV ada berita olahraga. Sial, gw jd keasikan nonton.. Pas sadar gw langsung berangkat. Rute pertama: nelusurin Abdulah Lubis sampai mesjid gede. Karena ada anjing di sana gw berhenti lari dan ganti ke mode jalan. Gw belok kanan ke Sei Bertu, keluar di Iskandar Muda dan muter balik lagi ke Abdulah Lubis. Setelah ngelewatin penginapan gw, gw nerusin jalan ke Sei Serayu. Kalo ga salah jalan ini akan menuju Setiabudi. Sekalian gw survey di mana sih Tasbih (Taman Setiabudi Indah) itu? Soalnya gw mungkin bakal maen futsal di sana beberapa hari lagi. Akhirnya gw nyampe ke Jalan Setiabudi. Tapi sayangnya gw ga nemu tuh Komplek Tasbih. Tapi gapapa lah, yang penting dah tau jalannya. Dan gw balik lagi ke arah penginapan. Kira-kira total perjalanan gw nyampe 6 kilo yang gw tempuh dalam waktu 1 jam kurang.

Kesimpulannya …

Jadi setelah ini gw bisa ngasih tau Dora the Explorer. Arah ke Kantor: Pasar – Mesjid dekat jembatan – Apartemen baru dibangun – Kantor. Jadi kalo mau ke kantor kita harus melewati : Pasar – Mesjid dekat jembatan – Apartemen baru dibangun – Kantor.
kantor kita harus melewati : Pasar – Mesjid dekat jembatan – Apartemen baru dibangun – Kantor.
Coba ulangi.. Pasar – Mesjid dekat jembatan – Apartemen baru dibangun – Kantor.

*Hal baru yang didapat: Ternyata Medan di Sabtu Minggu ga serame biasanya, alias jadi kota tidur. Beda dengan Jakarta dan Bandung yang malah rame.

3 thoughts on “Petualangan di Medan (1)

  1. Dan, ongkos naik betor berapa?
    klo gw dah di sono kita patungan aja naik itu klo ga ada yang bisa ditebengin hehehehe

    btw, imam bonjol sama diponegoro masih satu SD Dan sama teuku umar..kyanya klo lo tanya pasti sama2 kenal deh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s