let’s go walking or bicycling!

Ini adalah kalimat yang ter tercantum di pin yang gw pasang di tas gw sejak sekitar dua bulan lalu. Gw dapet pin ini dari temen gw. Dia waktu itu baru aja ngurusin acara tentang lingkungan dan kbtulan masi sisa banyak banget souvenir dari acara itu. Pas dia mengobralkan pin-pin yang tersisa, pin dengan tulisan ini yang menurut gw paling keren..
let’s go walking or bicycling!

Akhirnya gw pasang niy pin. Gw jadi lebih semangat buat melakukan salah satu hobi gw, jalan kaki. Sayang gw blom mendapatkan pinjeman sepeda yang nganggur buat dipake jalan-jalan.

Gw punya beberapa opini soal kenapa harus jalan kaki, bukannya naik kendaraan bermotor. Emang klise sih, tapi menurut gw jalan kaki ada lah salah satu cara buat ngejaga kebugaran tubuh kita. Di samping kita juga bisa mengurangi polusi udara akibat pembuangan gas dari kendaraan bermotor. Gw ngerasain di Bandung setelah 4 tahun, kerasa banget perbedaan hawa dan suhu lingkungan dari saat gw pertama dateng sama sekarang. Hipotesa gw salah satu penyebabnya ya makin banyaknya kendaraan bermotor yang lalu-lalang di Bandung. Setelah dibangunnya tol Bandung-Jakarta yang bikin perjalanan antar kedua kota ini makin cepet, makin banyak juga perantau dan penduduk asli yang punya mobil. Kalau kita jalan-jalan di Weekend atau tanggal merah, pasti gampang banget nyari mobil dengan plat no berawalan B. Bukannya ga mungkin kalo keadaan lingkungan Bandung 10 tahun lagi bakal menyerupai Jakarta.

Gw punya khayalan yang terinspirasi dari ketakjuban gw ngeliat keadaan di luar negeri yang tergamabar di film-film. Sebuah adegan berlatar jalan raya, penuh orang berlalu-lalang di persimpangan lampu lalu lintas. Mereka bergerombol di pinggir jalan menunggu lampu merah. Trus ketika lampu lalu lintas menyala merah dan lampu ber gambar orang berjalan menyala hijau, mereka rame-rame nyebrang zebra cross. Dari semua kalangan ada, bapak eksekutif yang pake jas dan bawa koper, ibu-ibu yang mendorong kereta bayi sambil nuntun anaknya yang lain yang lagi asik mengulum permen lolipop, gerombolan anak sekolahan, ABG gaul yang lagi denger ipod, sampe tukang somay yang lagi bergerak menuju tempat favorit jualannya rame-rame nyebrang. Trus melanjutkan jalan kaki ke tempat tujuan masing-masing. Seru banget ngeliatnya kali ya, smua orang dengan aktivitasnya masing-masing bermobilisasi lewat tempat yang sama.

Di Bandung ini gw blom pernah jalan-jalan modal dengkul jauh-jauh banget siy. Tapi sesekali kalo lagi nganggur pengen ah. Seinget gw, gw cuma pernah jalan kaki pulang dari Gramedia ke Cisitu sama temen gw, beberapa hari kemarin ke Pizza Hut Dago dari Sabuga, trus pernah nyari rumah orang tanpa tau alamat jelasnya muter-muter di Tegalega sampai otista trus nembus di mesjid agung deket Dalem Kaum. Udah baru gitu doang. Eh ada satu lagi siy, pas jaman ospek2an dulu, lari dari kampus nyusur Dago pas malam minggu sampe Curug Dago. Hehehe..

Ayo.. ayo, yang sering naek mobil kalo ke kampus padahal kosnya deket, dikurangin dikit intensitasnya. Jalan lebih asik lho. hahaha… pasti banyak yang ga setuju sama gw. Tapi gapapa, namanya juga usaha. Gw ga memungkiri kalo gw sering juga minjem motor temen, tapi itu cuma klo emang harus buru-buru untuk bolak-balik dari satu tempat ke tempat lain, atau di saat ujan.. Untuk waktu yang santai dan cuaca yang cerah gw lebih milih jalan kaki. Hehehe…

Untuk Bumi Kita Yang Lebih Indah…

6 thoughts on “let’s go walking or bicycling!

  1. btw kalo pagi2 gw lebih suka jalan kaki, seger euy!!..
    tapi kalo balik biasanya naek angkot.. hehe

    Untuk bumi ku, bumi kamu dan bumi kita.. (mirip kaya apaa gitu🙂 )

  2. Mmm, sedikit banyak gw setuju dan. Bandung dah gerah. Ya, gw sebagai kaum pendatang jg ikut andil. Tapi, gw selalu berusaha utk tidak menambah gerah, yah dgn tetap menggunakan kaki ke kampus. Hidup kakiku! Ah, lo dah pindah kosan sih, dah ga pernah ktemu lagi klo jalan ke kampus.

  3. Iya nih dan, kalo di luar negeri seru yak orang jalan di mana-mana, tapi masalahnya tempat buat pejalan kakinya juga bagus. Coba di Bandung gitu juga.
    Tapi gw udah menyingkirkan mobil kok dan, mengingat sekarang semakin banyak yang bawa mobil. Huehehe..
    Mari berjalan kaki!

  4. Mana ada tukang somay di film2 Dan? Sy pernahnya paling jauh jalan dari simpang ke BIP terus ke Gasibu, terus ke Tubagus. Waktu taunbaruan, soalnya jalan penuh, jd terpaksa jalan.

  5. Ayo Dan semangat. Hehe.. kapan-kapan kita bisa pergi jalan-jalan naek sepeda keliling Bandung Dan. Eh.. pinnya masih ada ga?? Gue mau dunks.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s